Kisah sedih seorang ibu

Ini kisah sedih seorang ibu. Tak akan ada seseorang lain yang akan dapat menggantikan tempat seseorang ibu di dunia ini. Ni cerita lama. Aku saja je cerita semula kisah yang sedih ni. Jadi aku letak dalam blog ni.

Cerita ni dalam bentuk luahan hati seorang anak yang kesedihan akibat kelalaian atau dengan kata lain kederhakaannya kepada seorang ibu.

Cerita si anak - 
Ibuku buta sebelah mata! Aku benci ibuku. Dia amat memalukanku! Tugas harian dia ialah memasak untuk pelajar dan guru untuk menyara keluarga kami. Pada suatu hari semasa di sekolah rendah, ibuku datang ke sekolah untuk bertanya khabar. Aku sungguh malu. Mengapa dia sanggup melakukan ini kepadaku?! Aku tidak pedulikan dia dengan menunjukkan wajah benci kepadanya dan terus lari.

Keesokan harinya salah sorang rakan darjah berkata, "Eii ibumu hanya ada satu mata!" Ketika itu aku hanya ingin membenamkan diriku. Aku juga mahu ibuku hilang dari hidupku! Oleh itu aku berjumpa dengannya dan berkata, "Jika engkau hanya mahu menjadikan diriku bahan ketawa, alangkah baiknya kalau kau mati saja!" Ibuku hanya berdiam diri.

Aku tidak pun sejenak berhenti dan berfikir akan apa yang telah aku katakan kepadanya kerana aku tengah marah ketika itu. Aku langsung tidak peduli akan perasaannya. Aku ingin keluar dari rumah itu. Oleh itu aku belajar bersungguh² dan akhirnya dapat melanjutkan pelajaran ke singapura. Kemudian aku berkahwin. Aku membeli rumah sendiri dan mendapat anak. Aku amat gembira dengan kehidupanku.

Suatu hari ibuku datang menziarahiku. Sudah lama dia tidak berjumpa denganku dan tidak pernah berjumpa cucunya. Bila dia berdiri di depan pintu rumahku, anakku mentertawakannya. Aku menjerit kepadanya, "Sanggup engkau datang ke sini dan menakutkan anakku! " Keluar dari sini sekarang!" Dengan pantas ibuku menjawab "Maaf, saya tersilap alamat" dan terus menghilangkan diri.

Satu hari surat jemputan untuk perjumpaan pelajar² lama sampai ke rumahku. Oleh itu aku telah mmberitahu isteriku yang aku akan pergi untuk urusan perniagaan. Selepas perjumpaan itu, aku telah pergi ke rumah usang ibuku hanya untuk ingin tahu. Jiran memberitahuku yang ibuku telah meninggal. Aku tidak menitiskan setitik air mata pun!

Jiran itu telah menyerahkan kepadaku sepucuk surat yang ibuku ingin aku membacanya.
"Anakku yang dikasihi, ibu selalu teringatkan kamu setiap masa. Ibu minta maaf kerana datang ke Singapura dan telah menakutkan anakmu. Ibu gembira kerana kamu akan datang ke perjumpaan pelajar² lama. Tetapi ibu mungkin tidak dapat bangun untuk berjumpa denganmu. Ibu minta maaf kerana sentiasa memalukan kamu semasa kamu sedang membesar. Kamu mungkin tidak tahu semasa kamu masih kecil, kamu telah mendapat kemalangan dan hilang satu mata. Sebagai ibu, aku tidak sanggup melihat anaknya membesar dengan satu mata. Oleh itu aku memberi salah satu mataku kepada kamu. Aku amat berbangga kerana anak lelaki ku dapat melihat dunia ini dengan mata ibumu ini."

                                        .....Dengan kasihku kepadamu.....
                                                       .....IBUMU.....

2 comments: